Rabu, 31 Mei 2006

Cinta dalam Sebatang Rokok

Tembakau Berbahaya dalam Bentuk dan Samaran Apa pun


Hari Tanpa Tembakau Sedunia

Sehubungan dengan peringatan Hari Tanpa Tembakau Sedunia 2006 yang jatuh pada tanggal 31 Mei 2006, maka kami, penulis blog yang peduli dengan masalah ini, bermaksud untuk memperingatkan kita semua akan bahaya tembakau:

  1. Bahwa tembakau BERBAHAYA DALAM BENTUK APA PUN. Rokok, pipa, bidi, kretek, rokok beraroma cengkeh, snus, snuff, rokok tanpa asap, cerutu... semua berbahaya.

  2. Bahwa tembakau BERBAHAYA DALAM SAMARAN APA PUN. Mild, light, low tar, full flavor, fruit flavored, chocolate flavored, natural, additive-free, organic cigarette, PREPS (Potentially Reduced-Exposure Products), harm-reduced... dalam jenis, nama dan rasa apapun sama berbahaya. Label-label tersebut TIDAK menunjukkan bahwa produk-produk yang dimaksud lebih aman dibandingkan produk lain tanpa label-label tersebut.

  3. Menuntut Pemerintah Republik Indonesia untuk sesegera mungkin meratifikasi WHO Framework Convention on Tobacco Control (WHO FCTC) demi kesehatan penerus bangsa. Indonesia adalah satu-satunya negara di Asia yang belum menandatangani perjanjian Internasional ini.


Internet, 31 Mei 2006

Tertanda,

-bambumuda-


Di masa balita saya terlatih untuk membenci segala produk tembakau. Setiap ada kesempatan, mencurinya dari siapa saja yang ada di sekitar dan melemparnya ke tempat sampah. Setelah diprotes berkali-kali, barulah saya paham betapa masalah yang ada lebih dari sekedar keberadaan tembakau itu sendiri.
Walaupun demikian, saya paham betul bahwa sesungguhnya ancaman kematian tidak dapat dijadikan ancaman agar menghindarkan diri dari rokok dan kawan-kawan. Ayahanda yang tidak merokok sama sekali, karena berbagai sebab lain meninggal jauh sebelum kakek yang perokok berat.
Smoker TaisaApalagi saya harus mengakui, bahwa walaupun mungkin hanya secara semu dan mengorbankan sedemikian banyak sel syaraf, produktivitas para perokok terlihat sangat pesat dibandingkan yang tidak merokok (dalam hal ini saya yang pemalas). Banyak orang hebat yang saya kenal, bahkan hampir semua kecengan saya yang keren adalah perokok.
Tembakau sudah merupakan gaya hidup yang tak terelakkan. Maka saya terpaksa mulai bertenggang rasa dengan sang tembakau.
Dan mungkin sayalah yang lebih terancam sebagai perokok pasif karena entah bagaimana selalu terdampar ke lingkungan yang penuh kepulan asap. Dari tukang-tukang yang dipekerjakan ibunda di rumah, anak nongkrong di depan sekolah, sampai ke laboratorium tempat kuliah.

Tersebutlah kenkyushitsu saya tersebut punya budaya turun temurun membahas skripsi sambil merokok. Professor saya pun jadi perokok berat karena latah terbawa-bawa kebiasaan professor sebelumnya.
Tapi saat saya di situ adalah masa-masanya kekuatan kelompok anti rokok unjuk taring... Setiap hari mau tak mau saya harus kepergok Sensei lab sebelah nongkrong di depan mesin penyerap asap di lounge gedung. Dan ternyata asossiate professor dan asisten bukan perokok, sementara dari angkatan kami hanya seorang yang perokok, dan suasana berasap rokok di laboratorium pun lambat laun terisolasi ke ruang professor saja.
Puncaknya adalah ketika suatu saat saya pulang naik shinkansen berdua dengan pak professor karena satu urusan.
"Gak apa Sensei kalau mau ke gerbong perokok, saya bisa sendiri."
"Oh, tak apa, kita sama-sama saja. Saya sudah memutuskan berhenti merokok untuk memperingati ultah ke-60 kemarin."
"Wah syukurlah, selamat!"
"Sebagai kesempurnaan satu siklus hidup (12 shio dan 5 sifat alam) saya kan merasa harus melakukan sesuatu untuk diri sendiri. Beberapa kali mau berhenti merokok, dengan permen nikotin dan sebagainya, selalu gagal, tapi saya bertekad inilah saatnya! Dan semua berjalan lancar sampai hari ini. Tidak berani bilang ke anak lab, kalau gagal lagi nanti ditertawakan. Kau yang pertama tahu. Dan saya akan mulai mencanangkan gerakan anti rokok pada semua mahasiswa tersayang. Berhenti itu ternyata tidak sulit."

Ya, ya. Berhenti itu sesungguhnya mudah. Ibunda juga pernah cerita, bahwa masa mudanya sempat mengecap rokok terpengaruh rekan kuliah di fsrd-itb namun berhenti dengan sukarela ketika mengandung. Mungkin memang perlu momentum.

Sayang sekali budaya rokok baru mendunia lama setelah Quran diturunkan. Bagi sebagian besar alim ulama, tembakau sudah merupakan teman hidup, sehingga sekian lama fatwa-fatwa ijtihad mengenai haramnya rokok sangat sulit untuk diperjuangkan. Zaman kini, cewe berjilbab merokok pun bukan pemandangan aneh.

Suatu hari anak LFM pergi memotret pameran B.A.T, dan saya kebagian oleh-oleh buku mungil "Bahaya Merokok bagi Kesehatan" yang berdalih segala macam bahwa walaupun tidak ada bukti langsung bahwa rokok mengakibatkan penyakit tertentu, B.A.T. tidak pernah menutupi kandungan kimiawi yang ada, dan bahwa keputusan merokok ada di tangan masing-masing sebagai orang dewasa yang sadar akan pilihannya. Yah, entahlah Indonesia, setidaknya di Jepang penerapan "18 tahun ke atas" untuk rokok lumayan lancar. Di bawah 18, negara masih bertanggung jawab. Selanjutnya terserah anda.

Sementara ketergantungan ekonomi terhadap tembakau yang telah terbentuk sejak zaman tanam paksa kini menjerat sedemikian rupa.
Orang yang mau ke luar negeri terutama naik haji, hanya dengan satu koper penuh rokok bisa tergantikan ongkos jalannya.
Rokok adalah sponsor utama kegiatan olahraga. Betapa rancu.
Di bidang periklanan, dengan adanya larangan menampilkan sosok orang merokok, kreativitas justru sangat berkembang menghasilkan adikarya yang mendukung pemasyarakatan rokok itu sendiri.
Tanya kenapa.

Selasa, 09 Mei 2006

Informasi Beasiswa

Lupa mengabarkan...

Pendaftaran beasiswa Monbukagakusho dari kedutaan Jepang, untuk research student ditutup tanggal 12 Mei.
http://www.id.emb-japan.go.jp/sch_rs.html

Untuk S1 baru akan dibuka akhir bulan ini setelah nilai Ujian Akhir keluar.
Selain itu ada program untuk pengajar, studi tentang jepang, D3, D2.

Ngomong-ngomong, sekarang yang sudah bisa bahasa jepang boleh ikut ujian tambahan untuk kemampuan bahasa Jepang. Berarti nanti masuk program bisa melompati kelas basic.

Tapi, huahahahaha uang sakunya semakin kecil. Pertama saya daftar dibilang bakal dapat 145000 yen tak tahunya sudah dipotong-potong jadi 142500, tahun ini tinggal 134000 dan akan terus turun. Yang penting masih tetap hidup nyaman.

Kamis, 04 Mei 2006

Kin no Unko ・「金のうんこ」

Mumpung lagi Golden Week... p(^o^)q

Di toko-toko cinderamata (terutama seputar Kyoto) laris manis benda aneh ini... Kin no unko.

kin-no-unko

Dalam peribahasa Jepang, hidup enak itu artinya memenuhi tiga syarat: kaishoku, kaimin, dan kaiben. Makan enak, tidur nyenyak, dan... ini yang paling penting... buang air lega.

Dan entah bagaimana, karena bunyinya yang sama dengan kanji "keberuntungan", maka bentuk tahi yang *bagus* (rolling style... tsaaah) menjadi jimat pembawa keberuntungan.

Dari strap hp seharga 210 yen sampai celengan 4200 yen. Ada yang dari kaca, ada pula yang ditambahkan bentuk tangan menampungnya. Menggenggam keberuntungan...
Dan ternyata... Laku lebih dari tiga juta keping! Setidaknya ada tiga juta orang yang menganggap benda ini berkhasiat atau sekedar lucu.
Bahkan kabarnya, bank-bank besar juga menyediakan emas murni bungkahan 24 karat dalam bentuk ini, untuk disimpan menggantikan bentuk batangan.

Memang, sisa hasil metabolisme yang kita remehkan itu adalah barang bukti, cerminan dari gaya hidup. Bentuknya hanya akan menggulung begitu bila kita melengkapi gizi empat sehat lima sempurna, dan meluangkan tubuh istirahat yang cukup demi masa pencernaan. Bila tidak memenuhi salah satu dari yang dua itu, tentu hanya ada dua kemungkinan: m@ncr@t atau s@mb@lit. Tsaaah.

Ikaga deshou? Lumayan kan buat oleh-oleh? p(^o^)q

Ah, Indonesia juga punya kok. Di atas Monas.

Golden Week, adalah minggu yang memiliki hari libur berturut-turut;
tanggal 29 April (Midori no Hi, hari hijau) dan 3-4-5 Mei (hari konstitusi, hari kejepit dan hari anak-anak...)

Selasa, 02 Mei 2006

Penghardikan Nasional

Kalau dipikir-pikir lagi, memang sebenarnya aku tak begitu setuju dengan pendidikan dan latihan yang menggunakan kekerasan dan teriakan. Terutama karena, aku pun tak merasa itu mempan bagiku sendiri. Tapi, dalam beberapa hal ternyata memang itu satu-satunya jalan penempaan? Bak bik buk gubras gabrus breeeeng.

***
Pesan sponsor: Pustakalana bekerja sama dengan 1001 buku, Bicons dan Ultimus membuka pojok baca dan pameran poster di Gedung Indonesia Menggugat, Jalan Perintis Kemerdekaan Bandung, dalam acara yang diselenggarakan oleh koalisi pendidikan 2 - 9 Mei 2006.

Senin, 01 Mei 2006

P.A.T.

pramoedya ananta toer

Like, 5 years ago at CSEAS Kyoto Univ. Juga sudah lanjut usia. Terkesan angkuh. Agak apa, ya, tengil, banyak omel. Tapi karyanya bagus. Membawa cukup banyak kontroversi dan membuat sebagian memuja dan sebagian sebal habis. Apa boleh buat karyanya memang bagus sih. Bapak yang di sebelahnya itulah penyunting yang bertanggung jawab penuh terhadap karya-karyanya saat ini. Mengapa hadir hanya sebagai bayangan, tidak dituntut berbicara yah. Pernah ada wartawan senior yang dengan rendah hati mengembalikan seluruh hadiah penghargaan sastra jurnalistik dari negara tetangga karena tak sudi dipersandingkan dengannya. Beda paham yang tak dapat ditolerir. Bagaimanapun juga karyanya perlu dibaca baik-baik. Mengapa seakan tak ada lain yang bisa menyaingi ya? Untuk menelurkan karya semacam harus dengan tujuan dan ideologi yang tegas dan kepala batu mungkin.